Artikel kesehatan kerja | Artikel kesehatan umum | Jasa Kesehatan Kerja | Jasa Kesehatan | Alat Kesehatan | Training Kesehatan | Alat Safety | Emergency medicine | Drugs | Law | Knowledge |
Health Talk
Health Risk Assesment
Vaccination
Hearing Conservation Program
First Aid Program
Konsultasi Kesehatan Kerja
Audit Kesehatan Kerja
Medical Emergency Response
Respiratory Protection Program
Ergonomi
Drugs and Equipment

 

8 VIRUS PENYEBAB KANKER

 

Virus adalah organisme yang sangat kecil; bahkan tidak dapat dilihat dengan mikroskop biasa. Mereka terdiri dari sejumlah kecil gen dalam bentuk DNA atau RNA yang dikelilingi oleh lapisan protein. Sebuah virus harus masuk sel hidup dan "membajak" mesin sel untuk mereproduksi dan membuat lebih banyak virus.

handphone-tablet 

Beberapa virus melakukan ini dengan memasukkan DNA mereka sendiri (atau RNA) ke dalam sel inang. Ketika DNA atau RNA mempengaruhi gen sel inang, dapat mendorong sel menuju menjadi kanker.

Secara umum, setiap jenis virus cenderung menginfeksi hanya jenis tertentu sel dalam tubuh. (Sebagai contoh, virus yang menyebabkan flu biasa hanya menginfeksi sel-sel yang melapisi hidung dan tenggorokan.)

Beberapa virus terkait dengan kanker pada manusia.

Pengetahuan kita tentang peran virus sebagai penyebab kanker telah menyebabkan pengembangan vaksin untuk mencegah kanker pada manusia tertentu.

Tapi vaksin ini hanya dapat melindungi terhadap infeksi jika mereka diberikan sebelum orang tersebut terkena virus kanker.

1. Human papillomavirus (HPV)


human papillomavirus (HPV) adalah kelompok lebih dari 150 jenis virus.

Mereka disebut virus papiloma karena beberapa dari mereka menyebabkan papiloma, yang lebih dikenal sebagai kutil.

Beberapa jenis HPV hanya tumbuh di kulit, sementara yang lain tumbuh di selaput lendir seperti mulut, tenggorokan, atau vagina.
Semua jenis HPV menyebar melalui kontak (sentuhan).

Lebih dari 40 jenis HPV dapat ditularkan melalui kontak seksual.

Kebanyakan orang yang seksual aktif terinfeksi dengan satu atau lebih dari jenis HPV ini di beberapa titik dalam hidup mereka.

Setidaknya selusin jenis ini diketahui menyebabkan kanker.


Sementara infeksi HPV sangat umum, kanker yang disebabkan oleh HPV tidak.

Kebanyakan orang yang terinfeksi HPV tidak akan mengembangkan kanker yang berhubungan dengan infeksi.
Infeksi HPV pada selaput lendir dapat menyebabkan kutil kelamin, tetapi mereka biasanya tidak memiliki gejala.

Tidak ada obat yang efektif atau perawatan lain untuk HPV, selain menghancurkan sel-sel yang diketahui terinfeksi.

Tetapi pada kebanyakan orang, sistem kekebalan tubuh mengontrol infeksi HPV atau menghilangkan itu dari waktu ke waktu.

HPV dan kanker serviks


Beberapa jenis HPV adalah penyebab utama kanker serviks , yang merupakan kanker yang paling umum kedua di antara wanita di seluruh dunia .

Kanker serviks telah men urun jauh di Amerika Serikat karena tes Pap telah banyak tersedia selama bertahun-tahun .

Tes ini dapat menunjukkan perubahan prakanker pada sel leher rahim yang mungkin disebabkan oleh infeksi HPV .

Dokter mungkin sekarang juga menguji HPV , yang dapat memberitahu mereka jika seorang wanita mungkin berada pada risiko yang lebih tinggi untuk kanker serviks .
Hampir semua wanita dengan kanker serviks menunjukkan tanda-tanda infeksi HPV pada tes laboratorium , tetapi kebanyakan wanita yang terinfeksi HPV tidak akan mengembangkan kanker serviks .

Meskipun dokter dapat menguji perempuan untuk HPV , tidak ada pengobatan diarahkan pada HPV itu sendiri . Jika HPV yang menyebabkan sel-sel abnormal mulai tumbuh , sel-sel ini dapat dih ilangkan atau di hancur kan .

HPV dan kanker lainnya


HPV juga memiliki peran dalam menyebabkan beberapa kanker penis , anus , vagina, dan vulva .

Mereka terkait dengan beberapa kanker mulut dan tenggorokan , juga.

Sekali lagi , meskipun HPV telah dikaitkan dengan kanker ini , kebanyakan orang terinfeksi HPV tidak selalu berk embang menjadi kanker .
Merokok , yang juga dikaitkan dengan kanker ini , dapat bekerja sama dengan HPV meningkatkan risiko kanker .

Infeksi genital lainnya juga dapat meningkatkan risiko HPV akan men jadi kanker .

 

2. Virus Epstein-Barr (EBV)


EBV adalah jenis virus herpes.

Hal ini mungkin paling dikenal untuk menyebabkan mononucleosis infectious , yang sering disebut "mono" atau " kissing disease/ penyakit berciuman."

Selain berciuman, EBV dapat ditularkan dari orang ke orang melalui batuk, bersin, atau dengan berbagi minum atau makan peralatan.

Kebanyakan orang di Amerika Serikat terinfeksi EBV pada akhir tahun remaja mereka, meskipun tidak semua orang mengembangkan gejala mono.


Seperti infeksi virus herpes lainnya, infeksi EBV adalah seumur hidup, meskipun kebanyakan orang tidak memiliki gejala setelah beberapa minggu pertama.

EBV menginfeksi dan tetap dalam sel darah putih tertentu dalam tubuh yang disebut limfosit B (juga disebut sel B).

Tidak ada obat atau perawatan lain untuk menyingkirkan EBV, juga tidak ada vaksin untuk mencegah hal itu, tetapi infeksi EBV tidak menyebabkan masalah serius pada kebanyakan orang.


infeksi EBV meningkatkan risiko seseorang terkena kanker nasofaring (kanker daerah di belakang hidung) dan beberapa jenis limfoma yang berkembang pesat seperti limfoma Burkitt.

Hal ini juga dapat dihubungkan dengan limfoma Hodgkin dan beberapa kasus kanker perut.

Kanker yang berhubungan dengan EBV lebih umum di Afrika dan sebagian Asia Tenggara.

Secara keseluruhan, sangat sedikit orang yang telah terinfeksi EBV dan berkembang menjadi kanker.

3. Virus hepatitis B (HBV) dan virus hepatitis C (HCV)

HBV dan HCV menyebabkan hepatitis, jenis infeksi hati.

virus lain juga dapat menyebabkan hepatitis (hepatitis A virus, misalnya), tetapi hanya HBV dan HCV yang dapat menyebabka n kanker hati.

Di Amerika Serikat, kurang dari setengah dari kanker hati terkait dengan HBV atau HCV.

Beberapa penelitian juga menunjukkan bahwa infeksi HCV jangka panjang mungkin terkait dengan beberapa kanker lainnya, seperti limfoma non-Hodgkin.

HBV dan HCV yang menyebar dari orang ke orang dalam banyak cara yang sama seperti HIV , melalui penggunaan jarum suntik (seperti selama penggunaan narkoba suntikan), hubungan seks tanpa kondom, atau melahirkan.

Mereka juga dapat ditularkan melalui transfusi darah, tetapi hal ini jarang terjadi di Amerika Serikat .

Kebanyakan orang dewasa sembuh sepenuhnya dari infeksi HBV dalam beberapa bulan. Hanya sebagian kecil dari orang dewasa menjadi infeksi HBV kronis, tapi risiko ini lebih tinggi pada anak-anak.

Orang dengan infeksi HBV kronis memiliki risiko lebih tinggi untuk kanker hati.

HCV kurang cenderung menyebabkan gejala dari HBV, tetapi lebih cenderung menyebabkan infeksi kronis, yang dapat menyebabkan kerusakan hati atau bahkan kanker.

Diperkirakan 3,2 juta orang di Amerika Serikat memiliki infeksi HCV kronis, dan sebagian besar orang-orang ini bahkan tidak tahu mereka memilikinya.

Untuk membantu menemukan beberapa dari infeksi yang tidak diketahui, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) merekomendasikan bahwa semua orang yang lahir antara tahun 1945 dan 1965 (serta beberapa orang lain yang berisiko tinggi) mendapatkan tes darah untuk memeriksa HCV.

Setelah infeksi ditemukan, pengobatan dan pencegahan dapat digunakan untuk memperlambat kerusakan hati dan mengurangi risiko kanker.

Kedua hepatitis B dan infeksi C dapat diobati dengan obat-obatan.

Mengobati infeksi hepatitis C kronis dengan kombinasi obat untuk setidaknya beberapa bulan bisa men ghilangkan HCV pada banyak orang.

Sejumlah obat juga dapat digunakan untuk membantu mengobati kronis hepatitis B.

Meskipun mereka tidak menyembuhkan penyakit, mereka dapat menurunkan risiko kerusakan hati dan dapat menurunkan risiko kanker hati juga.

Ada vaksin untuk mencegah infeksi HBV, tapi tidak untuk HCV.

Di Amerika Serikat, vaksin HBV direkomendasikan untuk semua anak. Ini juga dianjurkan untuk orang dewasa yang beresiko terpapar. Ini termasuk orang yang terinfeksi HIV, pria yang berhubungan seks dengan laki-laki, pengguna narkoba suntikan, orang di rumah-rumah kelompok tertentu, orang-orang dengan kondisi tertentu medis dan pekerjaan (seperti pekerja perawatan kesehatan), dan lain-lain.

4. Human immunodeficiency virus (HIV)


HIV, virus yang menyebabkan AIDS, tampaknya tidak menyebabkan kanker secara langsung. Tetapi infeksi HIV meningkatkan risiko seseorang terkena beberapa jenis kanker, terutama beberapa yang terkait dengan virus lain.
HIV menginfeksi dan menghancurkan sel-sel darah putih yang dikenal sebagai helper T-sel, yang melemahkan sistem kekebalan tubuh. Ini mungkin membiarkan beberapa virus lain, seperti HPV, berkembang, yang mungkin menyebabkan kanker.


Banyak ilmuwan percaya bahwa sistem kekebalan tubuh juga penting dalam menyerang dan menghancurkan sel-sel kanker yang baru terbentuk. Sistem kekebalan tubuh yang lemah mungkin membiarkan sel-sel kanker baru bertahan cukup lama untuk tumbuh menjadi, tumor yang mengancam jiwa yang serius.


Infeksi HIV telah dikaitkan dengan risiko lebih tinggi mengembangkan Kaposi sarcoma dan kanker serviks.

Ini juga terkait dengan jenis tertentu limfoma non-Hodgkin, terutama limfoma sistem saraf pusat .
kanker jenis lain yang mungkin lebih mungkin untuk mengembangkan pada orang dengan infeksi HIV meliputi: kanker Anal , kanker Hodgkin , kanker paru-paru , kanker mulut dan tenggorokan , Beberapa jenis kanker hati dan kanker kulit
Karena infeksi HIV sering tidak memiliki gejala selama bertahun-tahun, seseorang dapat memiliki HIV untuk waktu yang lama dan tidak tahu dia terkena .

CDC merekomendasikan bahwa semua orang antara usia 13 dan 64 akan diuji untuk HIV setidaknya sekali sebagai bagian dari perawatan kesehatan rutin mereka.


Tidak ada vaksin untuk mencegah HIV.

Tapi ada cara untuk menurunkan risiko Anda mendapatkan HIV , seperti tidak berhubungan seks tanpa kondom atau berbagi jarum dengan seseorang yang memiliki HIV.

Bagi orang-orang yang berisiko tinggi terinfeksi HIV, seperti pengguna narkoba suntikan dan orang-orang yang pasangannya memiliki HIV, minum obat (sebagai pil setiap hari) adalah cara lain untuk membantu menurunkan risiko infeksi.
Bagi orang-orang yang sudah terinfeksi HIV, m inum obat anti-HIV dapat membantu memperlambat kerusakan sistem kekebalan tubuh, yang dapat membantu mengurangi risiko terkena beberapa jenis kanker di atas.

5. Human herpes Virus 8 (HHV-8)


HHV-8, juga dikenal sebagai Kaposi sarcoma associated herpesvirus (KSHV), telah ditemukan di hampir semua tumor pada pasien dengan Kaposi sarcoma (KS).

KS adalah kanker tumbuh lambat dan langka, yang sering muncul sebagai tumor kemerahan-ungu atau biru-coklat di bawah kulit.

Di KS, sel-sel yang melapisi pembuluh darah dan limfe terinfeksi HHV-8.

Infeksi membuat mereka mem belah terlalu banyak dan hidup lebih lama dari yang seharusnya. jenis perubahan ini, akhirnya dapat mengubahnya menjadi sel kanker.
HHV-8 ditularkan melalui hubungan seks dan tampaknya menyebar dengan cara lain, seperti melalui darah dan air liur, juga.

Penelitian telah menunjukkan bahwa kurang dari 10% dari orang di AS yang terinfeksi dengan virus ini.


infeksi HHV-8 adalah seumur hidup (seperti dengan virus herpes lainnya), tetapi tidak tampak menyebabkan penyakit pada kebanyakan orang sehat.

Memiliki sistem kekebalan tubuh yang lemah tampaknya menjadi salah satu faktor ter jadinya kanker .

Di AS, hampir semua orang yang terkena KS memiliki kondisi lain yang melemahkan sistem kekebalan tubuh mereka, seperti infeksi HIV atau pen urunan kekebalan setelah transplantasi organ.


KS jarang di Amerika Serikat sampai mulai muncul pada orang dengan AIDS pada awal 1980-an.

Jumlah orang dengan KS telah menurun di AS sejak memuncak di awal 1990-an, kemungkinan besar karena pengobatan yang lebih baik dari infeksi HIV.
HHV-8 infeksi juga telah dikaitkan dengan beberapa jenis kanker darah yang langka, seperti limfoma efusi primer.

Virus juga telah ditemukan pada banyak orang dengan penyakit Castleman multisenter, pertumbuhan berlebih dari kelenjar getah bening dan sering berkembang menjadi kanker kelenjar getah bening (limfoma ).

6. Human T-lymphotropic virus-1 (HTLV-1)


HTLV-1 telah dikaitkan dengan jenis leukemia limfositik dan non-Hodgkin lymphoma yang disebut adult T-sel leukemia / limfoma (ATL).

Kanker ini kebanyakan ditemukan di selatan Jepang, Karibia, Afrika Tengah, bagian dari Amerika Selatan, dan dalam beberapa kelompok imigran di Amerika Serikat bagian tenggara.


Selain ATL, virus ini dapat menyebabkan masalah kesehatan lainnya, meskipun banyak orang dengan HTLV-1 tidak memiliki salah satu dari mereka.
HTLV-1 milik kelas dari virus yang disebut retrovirus.

Virus ini menggunakan RNA (bukannya DNA) untuk kode genetik mereka.

Untuk mereproduksi, mereka harus melalui langkah ekstra untuk mengubah gen RNA mereka ke dalam DNA.

Beberapa gen DNA baru kemudian dapat menjadi bagian dari kromosom dari sel manusia yang terinfeksi oleh virus.

Hal ini dapat mengubah cara sel tumbuh dan membagi, yang kadang-kadang dapat menyebabkan kanker.
HTLV-1 adalah seperti HIV, yang merupakan juga retrovirus.

Tapi HTLV-1 tidak dapat menyebabkan AIDS.

Pada manusia, HTLV-1 tersebar dengan cara yang sama seperti HIV, seperti seks tanpa kondom dengan pasangan yang HTLV-1-terinfeksi atau injeksi dengan jarum setelah orang yang terinfeksi telah menggunakannya.

Ibu yang terinfeksi HTLV-1 juga dapat menularkan virus kepada anak-anak mereka, meskipun risiko ini dapat dikurangi jika ibu tidak menyusui.


Infeksi HTLV-1 jarang di Amerika Serikat.

Kurang dari 1% dari orang di AS yang terinfeksi dengan HTLV-1, namun angka ini jauh lebih tinggi dalam kelompok orang yang berisiko tinggi (seperti pengguna narkoba suntik).

Sejak tahun 1988, semua darah yang disumbangkan di Amerika Serikat telah diperiksa untuk HTLV-1.

Ini telah sangat mengurangi kemungkinan infeksi melalui transfusi, dan juga membantu mengontrol penyebaran potensi HTLV-1.
Setelah terinfeksi dengan HTLV-1, kesempatan seseorang mengembangkan ATL bisa sampai sekitar 5%, biasanya setelah waktu yang lama tanpa gejala (20 tahun atau lebih).

7. Merkel cell polyomavirus ( MCV)

MCV ditemukan pada tahun 2008 dalam sampel dari jenis langka dan agresif kanker kulit yang disebut karsinoma sel Merkel .

Kebanyakan orang terinfeksi dengan MCV di beberapa titik (sering di masa kecil ), dan biasanya tidak menimbulkan gejala .

Namun dalam beberapa orang dengan infeksi ini , virus dapat mempengaruhi DNA dalam sel , yang dapat menyebabkan kanker sel Merkel .

Hampir semua kanker sel Merkel sekarang dianggap terkait dengan infeksi ini .

Hal ini belum jelas bagaimana orang terinfeksi virus ini , tetapi telah ditemukan di sejumlah tempat di tubuh , termasuk kulit normal dan air liur .

 

 

 

 

Situs ini adalah portal khusus untuk membahas pengembangan kesehatan kerja atau occcupational health di Indonesia.

Jika anda mempunyai pertanyaan tentang jasa pengembangan program kesehatan kerja di perusahaan atau tempat kerja anda, silahkan kontak :

- Dr Agus Juanda/ Hiperkes Physician / Occupational Health Physician

- Email : ajuanda_id@yahoo.com

- HP : 08122356880

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Home
About me
Site Map

website counter

Copy right @2011, www.kesehatankerja.com