Artikel kesehatan kerja | Artikel kesehatan umum | Jasa Kesehatan Kerja | Jasa Kesehatan | Alat Kesehatan | Training Kesehatan | Alat Safety | Emergency medicine | Drugs | Law | Knowledge |
Health Talk
Health Risk Assesment
Vaccination
Hearing Conservation Program
First Aid Program
Konsultasi Kesehatan Kerja
Audit Kesehatan Kerja
Medical Emergency Response
Respiratory Protection Program
Ergonomi
Drugs and Equipment

 

AIRWAY MANAGEMENT

 

Manajemen Airway adalah seperangkat prosedur medis yang dilakukan untuk mencegah obstruksi jalan napas dan dengan demikian memastikan jalur napas terbuka .

Hal ini dilakukan dengan mengosongkan atau mencegah obstruksi jalan napas (misalnya tersedak) yang disebabkan oleh lidah, benda asing, atau bahan dari tubuh sendiri, seperti darah dan konten perut .

 

Manajemen jalan napas dapat dibagi menjadi dua kategori: dasar dan lanjutan.

handphone-tablet 

Teknik dasar mudah dilakukan oleh non-profesional dan tidak memerlukan peralatan medis; teknik-teknik canggih membutuhkan pelatihan dan peralatan khusus.

 

Manajemen jalan napas advanced dikategorikan, ke dalam perangkat supraglottic (seperti oropharyngeal dan nasofaring airway), dan teknik infraglottic (seperti intubasi trakea), dan metode bedah.

 

Manajemen Airway adalah pertimbangan utama dalam resusitasi cardiopulmonary, anestesi, obat-obatan darurat, perawatan intensif, dan pertolongan pertama.

Manajemen jalan napas tercakup dalam "A" Dalam mnemonic ABCDE.

 

BASIC AIRWAY MANAGEMENT

 

Manajemen jalan napas dasar ini terutama digunakan dalam pertolongan pertama karena merupakan non-invasif, sederhana untuk dilakukan dan tidak seperti manajemen jalan nafas canggih tidak bergantung pada penggunaan peralatan medis.

Manajemen airway dasar dapat dibagi menjadi perawatan dan pencegahan.

•  PERAWATAN

Perawatan termasuk sejumlah prosedur yang bertujuan menghilangkan benda asing dari airway.

Kebanyakan protokol menyarankan korban untuk batuk, diikuti dengan back slap keras dan jika tidak berespon ; lanjutkan dengan abdominal thrust (Heimlich manuver) atau chest thrust.

Beberapa guideline merekomendasikan bergantian antara abdominal thrust dan back slap.

American Medical Association menyarankan menyapu jari di bagian belakang tenggorokan untuk mencoba untuk menghilangkan penghalang jalan napas, setelah korban tersedak menjadi tidak sadar.

Namun, banyak protokol modern tidak merekomendasikan terhadap penggunaan sapuan jari karena, jika pasien sadar, mereka akan dapat mengambil benda asing itu sendiri, atau jika mereka tidak sadar, penyelamat harus hanya menempatkan mereka dalam posisi pemulihan karena hal ini memungkinkan (sampai batas tertentu) drainase cairan keluar dari mulut bukannya turun ke trakea karena gravitasi.

Ada juga risiko menyebabkan kerusakan lebih lanjut (misalnya menginduksi muntah) dengan menggunakan teknik jari menyapu.

 

2.PENCEGAHAN

 

Teknik pencegahan fokus pada mencegah lidah jatuh ke belakang dan menghalangi saluran udara, yaitu head-tilt / chin-lift dan jaw thrust manuver, sedangkan penggunaan posisi pemulihan terutama untuk mencegah aspirasi seperti konten perut atau darah.

Jika head-tilt chin-lift dan jaw thrust manuver dilakukan dengan ada benda asing di saluran napas , hal ini dapat mendorong mereka ke lebih bawah saluran udara dan dengan demikian menyebabkan lebih berat penyumbatan dan pengambilan yang sulit.

 

Head tilt / chin-lift adalah manuver utama yang digunakan dalam setiap pasien tanpa cedera tulang leher .

Cara paling sederhana untuk memastikan jalan napas terbuka pada pasien tidak sadar adalah dengan menggunakan teknik head-tilt / chin-lift, sehingga mengangkat lidah dari belakang tenggorokan.

Hal ini diajarkan di sebagian besar program pertolongan pertama sebagai cara standar untuk membersihkan jalan napas.

 

Manuver jaw thrust adalah teknik napas yang efektif, terutama pada pasien dengan cedera tulang leher.

Jaw thrust adalah teknik yang digunakan pada pasien dengan dicurigai cedera tulang belakang dan digunakan pada pasien terlentang.

Praktisi menggunakan telunjuk dan jari tengah mereka secara fisik mendorong posterior (belakang) aspek mandibula ke atas sementara ibu jari mereka menekan di dagu untuk membuka mulut.

Ketika mandibula dipindahkan ke depan, itu menarik lidah ke depan dan mencegah tertutupnya pintu masuk ke trakea.

Posisi pemulihan mengacu ke salah satu dari serangkaian variasi pada berbaring lateral atau tiga perempat posisi pronasi tubuh, di mana korban tidak sadar tetapi bernapas.

Penggunaan posisi pemulihan mencegah aspirasi.

ADVANCED AIRWAY MANAGEMENT

 

Tidak seperti manajemen jalan napas dasar seperti head-tilt atau jaw thrust manuver, manajemen jalan napas canggih bergantung pada penggunaan peralatan medis.

Manajemen jalan nafas canggih dapat dilakukan "blind" atau dengan visualisasi dari glotis misalnya dengan menggunakan laringoskop.

Hal ini sering dilakukan pada pasien luka parah, pasien sakit atau dibius untuk memfasilitasi ventilasi paru-paru, termasuk ventilasi mekanik, dan untuk mencegah kemungkinan asphyxia atau obstruksi jalan napas.

Secara kasar urutan invasif adalah penggunaan perangkat supraglottic seperti oropharyngeal atau nasopharyngeal airways, diikuti oleh teknik infraglottic seperti intubasi trakea dan metode bedah.

-PENGAMBILAN FOREIGNED OBJECT

 

Dalam manajemen jalan nafas canggih, benda asing diambil dengan suction atau dengan Magill forsep dibawah pemeriksaan jalan napas dengan laringoskop atau bronkoskopi.

Jika pengambilan gagal , mungkin metode bedah harus dipertimbangkan.

 

-TEKNIK SUPRAGLOTIC

 

Teknik Supraglottic termasuk penggunaan tabung supraglottic, seperti orofaringeal (OPA) dan Nasofaring (NPA), dan perangkat supraglottic seperti laryngeal mask/LMA.

 

Sebuah jalan napas nasofaring adalah karet atau tabung plastic lunak yang dilewatkan melalui hidung ke faring posterior. Pasien mentoleransi NPA lebih mudah daripada OPA, sehingga NPA dapat digunakan ketika penggunaan OPA sulit, seperti ketika rahang pasien yang terkunci atau pasien setengah sadar dan tidak dapat mentolerir OPA.

NPA umumnya tidak dianjurkan jika ada kecurigaan patah tulang ke dasar tengkorak, karena kemungkinan tabung memasuki tempurung kepala

Orofaringeal plastik perangkat melengkung, yang dimasukkan melalui mulut pasien. Mereka mencegah lidah pasien meliput epiglotis dan dengan demikian menghalangi jalan napas.

Airway orofaringeal seharusnya hanya digunakan pada pasien tidak sadar karena pada pasien responsif mereka dapat menyebabkan muntah dan aspirasi dengan merangsang refleks muntah.

 

Supraglottic airway (atau perangkat extraglottic ) adalah keluarga dari perangkat yang dimasukkan melalui mulut untuk duduk di atas laring.

Supraglottic airway digunakan di sebagian besar operasi yang dilakukan di bawah anestesi umum.

Dibandingkan dengan trakea tube , mereka memberikan perlindungan kurang terhadap aspirasi tetapi lebih mudah untuk dimasukkan dan menyebabkan kurang trauma laring.

Contoh Yang terbaik adalah laryngeal mask airway atau LMA .

-TEKNIK INFRAGLOTIC

 

Tidak seperti perangkat supraglottic; perangkat infraglottic melewati glotis dan dengan demikian memasuki trakea.

Intubasi trakea, sering hanya disebut sebagai intubasi, adalah penempatan dari plastik fleksibel atau tabung karet ke dalam trakea untuk mempertahankan jalan napas terbuka atau untuk melayani sebagai saluran yang akan digunakan untuk mengelola obat-obatan tertentu.

Yang paling banyak digunakan rute ini Orotracheal, di mana sebuah tabung endotrakeal dilewatkan melalui mulut dan aparatus vokal ke dalam trakea.

Dalam prosedur nasotrakeal, tabung endotrakeal dilewatkan melalui hidung dan aparatus vokal ke dalam trakea.

 

Alternatif untuk tabung endotrakeal standar termasuk laryngeal tube dan combitube.

 

SURGICAL AIRWAY MANAGEMENT

 

Metode bedah untuk manajemen jalan napas mengandalkan membuat sayatan bedah dibuat di bawah glotis untuk mencapai akses langsung ke saluran pernapasan bagian bawah, melewati saluran pernapasan bagian atas.

Manajemen jalan napas bedah sering dilakukan sebagai upaya terakhir dalam kasus di mana Orotracheal dan intubasi nasotrakeal tidak mungkin atau kontraindikasi.

Manajemen jalan napas bedah juga digunakan ketika seseorang akan membutuhkan ventilator mekanik untuk jangka waktu lama.

Metode bedah untuk manajemen jalan napas termasuk cricothyrotomy dan trakeostomi.

 

Sebuah cricothyrotomy adalah sayatan dilakukan melalui kulit dan membran krikotiroid untuk membangun jalan napas paten selama situasi yang mengancam jiwa tertentu, seperti obstruksi jalan napas oleh benda asing, angioedema, atau trauma wajah besar.

Sebuah cricothyrotomy hampir selalu dilakukan sebagai jalan terakhir dalam kasus di mana Orotracheal dan intubasi nasotrakeal tidak mungkin atau kontraindikasi.

Cricothyrotomy lebih mudah dan lebih cepat untuk dilakukan daripada tracheostomy, tidak memerlukan manipulasi tulang belakang leher dan berhubungan dengan komplikasi yang lebih sedikit.

 

Sebuah tracheostomy adalah pembukaan operasi dibuat dari kulit leher ke trakea.

Sebuah tracheostomy di mana seseorang akan perlu berada di ventilator mekanik untuk jangka waktu lama.

Keuntungan dari tracheostomy termasuk risiko kurang dari infeksi dan kerusakan trakea seperti trakea stenosis.

 

 

 

 

Situs ini adalah portal khusus untuk membahas pengembangan kesehatan kerja atau occcupational health di Indonesia.

Jika anda mempunyai pertanyaan tentang jasa pengembangan program kesehatan kerja di perusahaan atau tempat kerja anda, silahkan kontak :

- Dr Agus Juanda/ Hiperkes Physician / Occupational Health Physician

- Email : ajuanda_id@yahoo.com

- HP : 08122356880

- Website : http://www.kesehatankerja.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Home
About me
Site Map

website counter

Copy right @2011, www.kesehatankerja.com